Announcement:

Free Blogger Cafe's Template will be Available Soon for Download

Mengenal Jenis Puisi Baru

Jenis Puisi Baru ini dapat dibagi menjadi menjadi beberapa jenis puisi. Berdasarkan isinya, puisi ini dapat dibedakan menjadi tujuh jenis. Berdasarkan bentuknya, puisi dapat dibedakan menjadi delapan jenis. Paparan lebih lanjut tentang jenis puisi akan dijelaskan secara gamblang di bawah ini.

Berdasarkan isinya, puisi ini dapat dipilah menjadi tujuh, yaitu balada, himne, epigram, ode, romansa, elegi, dan satire.

jenis-puisi-baru

Himne adalah puisi yang berisi pujaan terhadap Tuhan, Tanah Air, atau Pahlawan. Namun saat ini sudah berkembang maknanya sebagai sebuah puisi yang dinyanyikan dan berisi pemujaan kepada tuhan.

Epigram adalah puisi ini berisi nasihat dan pedoman yang digunakan sebagai tuntunan atau ajaran dalam hidup. Ode adalah puisi yang berisi sanjungan atau pujian kepada orang yang dianggap berjasa. Nada dan gaya bicaranya bersifat resmi karena sifatnya menyanjung sesuatu yang bersifat pribadi atau umum.

Romansa adalah puisi yang berhubungan dengan luapan perasaan cinta kasih berupa rasa rindu dan kasih sayang. Elegi adalah puisi yang berisi luapan rasa sedih dan ratapan nasib. Dapat berupa kesedihan karena kematian atau nasib yang sedang tidak baik.

Satire adalah puisi yang berisi sindiran atau kritik yang tajam terhadap suatu fenomena atau dapat juga terhadap pemimpin yang dianggap tidak baik dalam melaksanakan tugasnya.

Berdasarkan isinya, puisi ini terbagi menjadi delapan, yaitu distikon, terzina, kuatrin, kuin, sektet, stanza, oktava, dan soneta. Selanjutnya, dipaparkan berikut ini.

1. Distikton adalah puisi dengan sajak dua baris seuntai. Contohnya adalah sebagai berikut.

Berkali kita gagal

Ulangi lagi dan cari akal

Berkali-kali kita jatuh

Kembali berdiri jangan mengeluh

(Or. Mandank)

2. Terzina adalah puisi dengan sajak tiga baris seuntai. Contohnya adalah sebagai berikut.

Dalam ribaan bahagia datang

Tersenyum bagai kencana

Mengharum bagai cendana

Dalam bah’gia cinta tiba melayang

Bersinar bagai matahari

Mewarna bagaikan sari

(Sanusi Pane)

3. Kuartin adalah puisi dengan sajak empat baris seuntai. Contohnya adalah sebagai berikut

Mendatang-datang jua

Kenangan masa lampau

Menghilang muncul jua

Yang dulu sinau silau

Membayang rupa jua

Adi kanda lama lalu

Membuat hati jua

Layu lipu rindu-sendu

(A.M. Daeng Myala)

4. Kuin adalah puisi dengan sajak lima baris seuntai

5. Sektet adalah puisi dengan sajak enam baris seuntai
6. Stanza atau Septina adalah puisi dengan sajak tujuh baris seuntai
7. Oktava adalah puisi dengan sajak delapan baris seuntai
8. Soneta adalah puisi dengan adalah puisi dengan sajak empat belas baris

Soneta adalah sajak paling terkenal yang diadaptasi dari puisi-puisi Itali. Bentuk puisi ini dikenalkan oleh Mohammad Yamin dan Roestam Efendi sehingga kedua tokoh ini dikenal sebagai Bapak Soneta.

Selanjutnya, Soneta terdiri atas 14 baris, yang terbagi atas 3 kuartin yang ditambah 1 distikton atau 2 kuartin dan 2 terzina.
Contoh puisi baru

Ngarai Sianok

Berat himpitan gunung Singgalang
Atas daratan di bawahnya
Hinggah rengkah tak alang-alang
Ngrai lebar dengan dalangnya

Bumi runtuh-runtuh juga
Seperti berabad-abad yang lepas
Debunya hirap dalam angkasa
Derumnya lenyap di sawah luas

Dua penduduk dalam ngarai
Mencangkul di ladang satu-satu
Menyabit di sawah bersorak-sorak
Ramai kerja sejak dahulu

Bumu runtuh-runtuh jua
Mereka hidup bergiat terus
Seperti si Anok dengan rumahnya
Diam-diam mengalit terus

Karya Rifai Ali

***

Bukan Beta Bijak Berperi

Bukan beta bijak berperi
Pandai menggubah madahan syair,
Bukan beta budak negeri
Mesti menurut undangan mair

Saraf-saraf saya mungkiri
Untai rangkaian seloka lama
Beta buang beta singkiri
Sebab laguku menurut sukma

Susah sungguh saya sampaikan
Degup-degupan di dalam kalbu
Lemah daun lagu dengungan
Matnya digamat rasain waktu

Sering saya susah sesaat
Sebab mudahan tidak nak datang
Sering saya sulit menekat
Sebab terkurung lukisan mamang

Bukan beta bijak berperi
Dapat melemah bingkaian pantun
Bukan beta berbuat baru
Hanya mendengar bisikan alun.

Karya Rustam Efendi

***

Menyesal

Pagiku hilang sudah melayang
Hari mudaku sudah pergi
Kini petang datang membayang
Batang usiaku sudah tinggi

Aku lalai di hari pagi
Beta lengah di masa muda
Kini hidup meracun hati
Miskin ilmu, miskin harta

Ah, apa guna kuselalkan
Menyesal tua tia berguna
Hanya menambah luka sukma

Kepada yang muda kuharapkan
Atur barisan di pagi hari
Menuju arah padang bakti

Karya Ali Hasjmi.

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa puisi adalah luapan emosi penulis terhadap apa yang dirasakannya. Puisi dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu puisi lama, puisi baru dan kontemporer.

Berita terkini, puisi baru juga dibedakan menjadi dua, yaitu berdasarkan jenis dan isinya. Berdasarkan jenisnya dapat dibagi menjadi tujuh dan berdasarkan bentuknya dapat dibagi menjadi delapan. Semoga bermanfaat. - (anneahira.com)
Share it Please

Lamone To'i lamone

I'm Ahsan,. I'm a freelance writer on topics related to Website Optimization (SEO), blogger customizations and making money online. I'm blogging since 2010.If you need help, feel free to contact anytime! Google and Twitter

Copyright @ 2014 Berita Terkini. Designed by BLOGGER CHILI